Pengacara 3 Oknum Polisi Yang Terlibat Penyalahgunaan Narkoba, Hadirkan Saksi Meringankan
Foto atas: Eko, Agung dan Sudidik saat mendengarkan keterangan saksi, di persidangan ruang Candra PN Surabaya, secara online.Kamis (04/11/2021). Foto bawah: Saksi meringankan, yakni Dr Erieko Harisusanto, yang dihadirkan Penasihat Hukum terdakwa, memberik

Pengacara 3 Oknum Polisi Yang Terlibat Penyalahgunaan Narkoba, Hadirkan Saksi Meringankan

Surabaya, suara publik - Sidang lanjutan pekara yang membelit Iptu Eko Junianto,Aipda Agung Pratidina dan Brigpol Sudidik kembali digelar dengan agenda keterangan saksi meringankan, yakni Dr Erioko Harisusanto, sidang dipimpin oleh Ketua Majelis Hakim Johannis Hehamony di ruang Candra Pengadilan Negeri (PN) Surabaya.Kamis (04/11/2021).

Dr Erieko Harisusanto, yang bekerja sebagai dokter di Rumah Sakit (RS) Wijaya Wiyung, menjelaskan,Bahwa sekitar tahun lalu ketiga terdakwa mendatangi Rumah Sakit Wijaya untuk dilakukan pemeriksaan secara pribadi (bukan institusi). Setalah kami melakukan pengecekan darah dari ketiganya ternyata Positif mengandung zat adiktif metamin (sabu).

"Kemudian kami memberikan rekomendasi untuk dilakukan Rehabilitasi di Rumah Sakit yang ditunjuk oleh Pemerintah kepada keluarga,"kata dr Erieko dihadapan Majelis Hakim di ruang Candra PN Surabaya.

100%

Ia menambahkan untuk ke-tiganya sudah datang ke Rumah Sakit 5-6 kali dari pemeriksaan ketiganya termasuk ketergantungan katagori menengah dan pemeriksaan yang terakhir sudah negatif hasilnya.

"Tingkat keberhasilan dari Rehabilitasi selain dari Rehabilitasi medis juga dilakukan Rehabilitasi Sosial dan faktor yang utamanya pendamping dan niat dari pasien itu sendiri,"Tambah Erieko selain dokter umum juga sebagai relawan BNN Pusat.

Mendengar keterangan tersebut Majelis Hakim mempertanyakan ini merupakan kontradiktif dimana pasien merupakan Aparat Penegak Hukum (khususnya di bidang Reskoba ) yang mana tugasnya adalah memberantas peredaran Narkoba dan juga Penyalahgunaan Narkoba.

"Dan dari Rekomendasi yang sudah diberikan juga tidak dilakukan oleh Para Terdakwa,"Tegas Hakim Johannis Hehamony.

Atas Keterangan saksi semua terdakwa tidak membatahnya.

"Iya benar yang Mulia ,"kata para terdakwa.

Perlu diperhatikan Bahwa pekara ini bermula dari adanya laporan tentang penyalahgunaan wewenang dan ketidak profesionalan anggota Polrestabes Surabaya dengan cara meminta sejumlah uang terhadap salah satu pelaku narkoba.

Kemudian Tim dari Propram Mabes Polri, pada 28 April 2021 ada 8 orang berserta barang bukti yang diamankan terdiri dari 5 Anggota dan 3 warga sipil salah satunya perempuan bernama Chinara Chistine.

Selanjutnya mereka digerebek Propam Mabes Polri dan ditemukan Narkotika jenis Sabu dengan berat kotor 1,32 gram dan 1,15 gram, 4 butir Ekstasi berat kotor total 1,45 gram, 1 butir obat benzoate/penenang dan 8 butir Happy Five.

Selanjutnya saat dilakukan pengembangan, dimeja kerja terdakwa di Polrestabes Surabaya Jalan Sikatan 1 berhasil diamankan Narkotika jenis Sabu berat kotor 3,34 gram, 1 serbuk Ekstasi berat kotor 0,30 gram, 1 Narkotika jenis Sabu berat kotor 0,26 gram, 1 Narkotika jenis Sabu berat kotor 0,42 gram, 1 Narkotika jenis Sabu berat kotor 1,19 gram, 1 Narkotika jenis Sabu berat kotor 0,61 gram, 1 Narkotika jenis Sabu berat kotor 5,71 gram, 1 serbuk Ekstasi berat kotor 1,4 gram, 1 amplop besar Narkotika jenis Sabu berat kotor 11,27 gram, 1 Narkotika jenis Sab berat kotor 12,97 gram, 1 Narkotika jenis Sabu berat kotor 11,05 gram, 1 Narkotika jenis Sabu berat kotor 15,06 gram, 1 Narkotika jenis Sabu berat kotor 1,16 gram, 46 Ekstasi logo tulisan Helneken Warna Hijau berat kotor 20,84 gram, 15 Ekstasi berat kotor 5,89 gram, 4 Ekstasi berbagai logo tulisan Helneken warna Hijau berat kotor 1,91 gram, 10 Ekstasi warna merah muda berat kotor 3,51gram, 8 Ekstasi warna merah bata berat kotor 3,22 gram, 7 Ekstasi warna orange bberat kotor 3,03 gram, 4 Ekstasi warna hijau dalam bentuk pecahan berat kotor 0,58 gram dan Dompet warna merah berisikan 118 butir pil Happy Five.

Dalam perkara ini, terdakwa didakwa dengan Pasal 112 ayat (1) UU RI Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika dan 114 ayat (1) UU RI Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika.(Sam)

Sebelumnya Manipulasi Kridit Pada Nasabahnya, Arief dan Syaiful Pegawai Bank Syariah Dihukum 3 Tahun Penjara dan Denda Rp 500 Juta
Selanjutnya GMBI Duduki Kantor Bupati Banyuwangi, Minta Kadis Pertanian dan Pangan di Copot