suara-publik.com skyscraper
suara-publik.com skyscraper

Ngaku Juragan Besi Baja, Fajar Alfah Tipu Korbannya Rp 115 Juta

avatar suara-publik.com
Foto: Terdakwa Fajar Alfah, menjalani sidang diruang Candra PN Surabaya, secara online, Senin (07/06/2021). Foto bawah: Saksi korban penipuan Rendy Suy
Foto: Terdakwa Fajar Alfah, menjalani sidang diruang Candra PN Surabaya, secara online, Senin (07/06/2021). Foto bawah: Saksi korban penipuan Rendy Suy
suara-publik.com leaderboard

Surabaya, Suara Publik - Tergiur dengan harga murah, berujung ditipu oleh makelar. Hal tersebut dialami Rendy Suyanto.

"Saat itu saya tergiur karena harganya jauh dari pasar. Lebih murah sekitar dua jutaan," ujar Rendy saat bersaksi di ruang Candra Pengadilan Negeri Surabaya pada Senin (07/06/2021).

Kejadian ini Bermula saat rekan Rendy, Go Eng Sen menawarinya besi baja jenis WF ukuran 150. Rendy memang sehari hari bekerja sebagai penjual besi. 

Setelah ditunjukkan bukti foto dan harga besi oleh Go Eng, Rendy begitu tertarik untuk membeli besi tersebut. 

"Waktu itu besi yang ditunjukkan pada saya katanya milik terdakwa Fajar," terang Rendy.

Setelah sepakat, Go Eng kemudian meminta Rendy untuk mengirimkan DP pembelian besi tersebut sebesar Rp. 5 juta di bulan September 2020.

Di bulan yang sama, setelah uang DP diterima Go Eng, ia lalu bersama Rendy pergi ke tempat penyimpanan besi di daerah Romokalisari. Mereka pun bertemu dengan terdakwa yang mengaku sebagai pemilik besi tersebut, Fajar Alfah. 

Karena melihat kondisi besi yang cukup bagus namun harganya murah, Rendy tergiur dengan rayuan Fajar untuk membeli lagi barang tersebut. Ia lalu mentransfer sebanyak 3 kali ke rekening terdakwa. Yang pertama berjumlah 20 juta, lalu 25 juta, dan 7,7 juta.

"Setelah beberapa kali saya transfer itu, lalu saya datangkan truck kesana untuk mengangkut besi. Tapi oleh terdakwa dilarang karena katanya truck saya tidak muat," kata Rendy.

Terdakwa Fajar lalu beralasan kalau ia harus memotong besi terlebih dahulu sehingga muat diangkut kedalam truck yang dikirim Rendy. Ia meminta waktu beberapa hari untuk menyelesaikannya.

100%100%

Tidak kunjung mendapat kabar, Rendy akhirnya mendatangi gudang tersebut dan melihat truck yang ia kirim belum mengangkut besi pesanannya. 

"Alasannya waktu itu katanya bukan gudang miliknya sendiri, sehingga truck tidak boleh dimasukkan ke dalam gudang. Ia juga bilang sudah percayakan saja sama saya," imbuhnya.

Melihat korbannya percaya dengan bujukannya, Fajar kembali menawarkan kepada terdakwa untuk membeli seluruh besi yang ada di gudang tersebut. Rendy lalu mentransfer kembali uang sejumlah Rp. 57,7 juta ke rekening terdakwa. 

Fajar lalu menyuruh Rendy untuk menunggu agar besi dinaikkan ke dalam truck. Saat itu, terdakwa juga meninggalkan Rendy dengan alasan hendak Shalat Jum'at. 

Namun, hingga waktu Shalat Jum'at berakhir, terdakwa tak kunjung kembali ke gudang tersebut.

"Lalu kamu tahu ditipu bagaimana ?," tanya Jaksa Penuntut Umum (JPU) Yusuf Akbar.

Rendy menjelaskan, ketika itu dirinya bertemu dengan seseorang di dalam gudang tersebut. Ia lalu bertanya perihal pemilik gudang dan besi di dalamnya. Ternyata, gudang dan besi tersebut milik CV. Dua Putra Petir. Bukan milik Fajar.

Dan menurut keterangan dari perusahaan tersebut, Fajar juga akan membeli besi disana namun terdakwa baru mentransfer uang Rp. 5 juta. 

Karena merasa ditipu oleh Fajar, Rendy pun melaporkannya ke polisi. Dari total seluruh uang yang telah ditransfer, Rendy mengalami kerugian sebesar Rp. 115 juta. 

Kini Fajar harus mendekam di balik jeruji besi sejak 23 Maret 2021.Atas perbuatannya, Rendy terancam terjerat pidana pasal 378 Jo. 64 ayat (1) KUHP. 

 

 

 

.

Editor : Redaksi

suara-publik.com skyscraper