suara-publik.com skyscraper
suara-publik.com skyscraper

PENYALAHGUNA NARKOBA "BAPAK ANAK" AMINUDIN DAN ABDUL WAHID, DITUNTUT 6 TAHUN BUI DENDA Rp. 1 MILIAR

avatar suara-publik.com
Foto: Terdakwa Aminudin dan Abdul Wahid, menjalani sidang agenda tuntutan jaksa, diruang Candra PN Surabaya, Senin (27/06/2022).
Foto: Terdakwa Aminudin dan Abdul Wahid, menjalani sidang agenda tuntutan jaksa, diruang Candra PN Surabaya, Senin (27/06/2022).
suara-publik.com leaderboard

Surabaya, suara publik - Sidang perkara penyalahgunaan narkotika jenis sabu poket pahe, dengan terdakwa Mochamad Amirudin bin Abdul Wahid dan terdakwa Abdul Wahid alias Abah, anak dan bapak tersebut bekerjasama menerima pesanan sabu selanjutnya membelikan sabu dari seseorang, diruang Candra PN.Surabaya, secara online, Senin (13/06/2022).

Dalam agenda sidang kali ini, Jaksa Nunung Nuraini dari Kejati Jatim membacakan nota tuntutannya, yang menyatakan para terdakwa "telah

melakukan Percobaan atau permufakatan jahat untuk melakukan tindak pidana Narkotika dan Prekursor Narkotika, dalam hal perbuatan menawarkan untuk dijual, menjual membeli, menerima, menjadi perantara dalam hal jual beli, menukar atau menyerahkan Narkotika Golongan I"

Sebagaimana diatur dan diancam pidana dalam pasal 114 ayat (1) jo pasal 132 ayat (1) UU R.I No.35 Tahun 2009 tentang Narkotika.

Menghukum kepada kedua terdakwa dengan pidana penjara selama 6 tahun, dan denda Rp.1 Miliar, subsider 1 tahun penjara dikurangkan seluruhnya selama dalam tahanan, menyatakan terdakwa tetap ditahan.

Barang bukti sabu seberat 0,53 gram dirampas untuk dimusnahkan.

Hakim ketua Sutrisno menunda sidang pada Senin pekan depan dengan agenda putusan.

Diketahui, pada hari Senin tanggal 06 Desember 2021 sekitar pukul 18.00 wib saksi M.Riswan dan saksi Gita Suwarsono petugas Ditresnarkoba Polda Jatim, melakukan penangkapan terhadap terdakwa, saat akan keluar rumah di jalan Demak 69 dan terdakwa Abdul Wahid alias Abah sedang tiduran di depan TV.

Dilakukan penggeledahan ditemukan BB dalam genggaman Amirudin 1 HP dan dalam tas hitam yang dipakai terdapat 1 amplop berisi sabu seberat 0,145 gram,

Pada terdakwa Abdul Wahid didapat 1 HP Nokia dan 1 HP merk Infilix serta yang 200 ribu.

Amirudin mendapatkan sabu dari sebelumnya ada yang memesan sabu padanya, kemudian Amirudin yang bekerja sebagai supir, disaat pulang kerja menghubunginya ayahnya Abdul Wahid untuk membeli sabu 1 poket ukuran pahe.

Sepulang kerja terdakwa Amirudin menerima langsung dari ayahnya Abdul Wahid di jalan Demak 69, dan diberikanlah uang 200 ribu kepada ayahnya Abdul Wahid, sesaat sambil istirahat dan menunggu pemesan sabu tadi, terdakwa Amirudin ditangkap juga ayahnya Abdul Wahid.(Sam)

Editor : Redaksi

suara-publik.com skyscraper