suara-publik.com skyscraper
suara-publik.com skyscraper

Datang Segerombolan, Rusak Pagar Seng Di Jalan Pandegiling 119 - 125, Sam Buron, Waluyo Dan Mat Saleh Bablas Bui

avatar suara-publik.com
Foto: Tampak JPU Yulistiono, dan para Terdakwa Waluyo dan Mat Saleh, menjalani sidang agenda saksi, di ruang Kartika 1 PN Surabaya, secara vidio call, Rabu (11/01/2023).
Foto: Tampak JPU Yulistiono, dan para Terdakwa Waluyo dan Mat Saleh, menjalani sidang agenda saksi, di ruang Kartika 1 PN Surabaya, secara vidio call, Rabu (11/01/2023).
suara-publik.com leaderboard

Surabaya, suara publik - Sidang perkara pidana perusakan pagar seng di Jalan Pandegiling Nomor 119-125 Surabaya, dengan cara dipukul menggunakan batu hingga terlepas dari kayunya, dengan para terdakwa Waluyo dan H. Mat Saleh, Dalam persidangan Jaksa Penuntut Umum (JPU) Yulistiono dari Kejati Jatim menghadirkan saksi Surya dan Gwan di ruang Kartika 1 Pengadilan Negeri (PN) Surabaya, Rabu (11/01/2023).

Surya dalam kesaksianya, menerangkan bahwa dia sebagai pekerja yang memasang pagar seng di Jalan Pandegiling Nomor 119-125 Surabaya. "Saya cuma pasang pagar seng menghadap ke Utara. Saya tidak kenal dengan orang yang membongkar pagar seng tersebut, Yang Mulia,"kata Surya.

Sementara itu, Gwan mengatakan, melihat terdakwa Waluyo melakukan pengrusakan pagar seng dengan menggunakan tangan langsung menarik paksa seng sampai terbuka. Terdakwa membawa 10 orang lebih ke lokasi tersebut. "Awalnya itu tanah milik mbah Waluyo. Saya tidak tahu masalahnya pada siang hari itu"ucapnya.

Jaksa Penuntut Umum (JPU) Yulistiono mengatakan, bahwa terdakwa Waluyo dan bersama H. Mat Saleh dan SAM (DPO) serta beberapa orang merusak pintu pagar di Jalan Pandegiling Nomor 119-125 Surabaya, pada tanggal 2 Februari 2021. "Intinya urusan tanah milik keluarga Waluyo dan dijual kepada orang lain. Namun ada gesekan terhadap luas tanah dan akhirnya melakukan perusakan terhadap pagar tersebut,"kata jaksa usai sidang.

Menurut jaksa, berawal dari saksi Fanny Halim memiliki bidang tanah kosong di Jalan Pandegiling Nomor 119-125 Surabaya , berdasarkan SHGB Nomor 1188, SHGB Nomor 1189 dan SHM Nomor 752 an. Nyonya Fanny Halim. Lalu terdakwa Waluyo bersama temannya merusak pagar seng dengan membongkar seng yang digunakan untuk memagari lokasi tanah milik saksi Fany Halim. 

"Saat itu, terdakwa merusak pagar seng dengan cara dipukul dengan menggunakan batu hingga terlepas dari kayunya,"ucap jaksa dalam dakwaannya. Selain itu, teman terdakwa Waluyo datang sekitar 4 orang yang berkaos kuning dan bercanda jeans biru yaitu SAM (DPO) langsung melakukan pengrusakan pagar seng yang berada di sebelah kiri dengan cara menggunakan linggis.

"Atas perbuatannya terdakwa diancam pidana Pasal 170 ayat (1) KUHP,"tutupnya.(Sam)

Editor : Redaksi

suara-publik.com skyscraper