suara-publik.com skyscraper
suara-publik.com skyscraper

Desa Bebas Narkoba sebagai Langkah Lawan Narkoba

avatar suara-publik.com
suara-publik.com leaderboard

GRESIK, (suarapublik.com) - Bentuk keseriusan Polri terhadap bahaya narkoba, Polda Jatim menerjunkanTim Asistensi Direktorat Reserse Narkoba (Ditresnarkoba) Polda Jawa Timur yang didampingi Kasatresnarkoba Polres Gresik, AKP. Tatak Sutrisno, beserta Kapolsek Menganti, AKP. Inggit Prasetiyanto. Bersama Forkopimcam kunjungi Desa Kepatihan, Kecamatan Menganti, Kabupaten Gresik sebagai Kampung Bebas Narkoba, Kamis, (7/9/2023).

Tim itu dipimpin langsung oleh AKBP Dyah Arum Sari, beserta anggotanya AKBP Rony Purwahyudi dan Kompol Ermi Sugiarti

Disambut Kasatresnarkoba AKP Tatak Sutrisno dan Kapolsek Menganti AKP Inggit Prasetiyanto, perwakilan BNN Forkopincam dan toga maupun tomas Kecamatan Menganti dalam rangka mengujungi kampung bebas narkoba.

Dimana setiap Kabupaten atau Kota dipilih satuUNb jn Desa yang akan menjalankan program pencegahan dan edukasi terhadap obat terlarang atau narkoba.

AKBP. Dyah Arum mengungkapkan, adanya kampung tangguh bisa membantu masyarakat yang jika terjebak dalam lingkaran peredaran narkoba, dan memberikan solusi terbaik untuk menyelamatkan masa depan bangsa dengan cara preventif atau pencegahan

"Harapannya bagi pengguna narkoba seperti rehabilitasi, butuh pengobatan atau juga butuh pendampingan. Sehingga setelah rehabilitasi dan tidak kembali lagi menjadi pengguna," terangnya.

Dipilihnya kampung tangguh bebas narkoba untuk satu Desa dalam setiap Kabupaten atau Kota di Jawa Timur sebagai role model, nantinya akan dikembangkan kepada Desa-desa lain dengan mendirikan posko sesuai harapan bersama dalam memerangi narkoba.

"Sementara satu Kabupaten ada satu, kedepannya akan ada posko di setiap Desa-desa," tegas Dyah.

Lanjut AKBP Diah jika penanganan kampung tangguh bebas narkoba dibutuhkan peran aktif pula dari stakeholder yang ada. Sehingga sinergitas dapat dibangun untuk mencapai hasil maksimal terhadap pelayanan kepada masyarakat.

"Tidak hanya Polri, seluruhnya juga ikut bertanggung jawab, makanya strukturnya melibatkan Pemerintahan,BNN Tokoh Agama dan masyarakat serta stakeholder terkait," pungkasnya.

Sementara itu, Kapolres Gresik AKBP Adhitya Panji Anom mendukung program Kapolri melalui Kampung bebas Narkoba.

"Mari sama-sama jaga mulai dari keluarga dan lingkungan dari bahaya narkoba, jangan takut untuk melaporkan bila ada keluarga yang menggunakan narkoba," pesan Kapolres Gresik.

Kasatresnarkoba AKP Tatak menambahkan apabila pengguna narkoba yang rela melapor maka akan dibantu.

"Kami akan membantu program rehabilitasi," tukasnya. (imam)

Editor : Redaksi

suara-publik.com skyscraper