suara-publik.com skyscraper
suara-publik.com skyscraper

Lagi, Kasus Pencurian Kambing Modus Jagal Dikandang terjadi di Depok

Foto: Kandang kambing milik Bapak Sawuang yang kambingnya dicuri dan dijagal (kiri) dan sisa jeroan kambing yang ditinggalkan pencuri (kanan)
Foto: Kandang kambing milik Bapak Sawuang yang kambingnya dicuri dan dijagal (kiri) dan sisa jeroan kambing yang ditinggalkan pencuri (kanan)
suara-publik.com leaderboard

DEPOK, (suara-publik.com) - Kasus pencurian kambing dengan modus jagal di kandang kembali terjadi di wilayah hukum Polres Depok. Padahal, sudah sering kasus serupa terjadi diwilayah Kota Depok. Namun sepertinya pelaku tidak mengenal jera, untuk kembali melakukan tindak kejahatannya tersebut.

Sebagaimana diketahui, modus para pelaku kerap hanya menyisakan jeroan di lokasi tempat mereka beraksi. Bahkan kali ini, menurut korban tega hanya meninggalkan anak kambing dalam keadaan mati dengan leher yang sudah tergorok.

Umumnya pihak yang menjadi korban pencurian kambing modus jagal di kandang ini, rata-rata mengaku tidak mengetahui saat pelakunya melakukan proses penjagalan ternak mereka.

Hal tersebut, sebagaimana yang di alami oleh keluarga Sawuang (60) dan Nawiyah, warga RT 4/ RW 8 Gang Porek, Kekupu, Pasir Putih, Sawangan Kota Depok.

Orang tua ini mengaku tidak mengetahui, saat pelakunya melakukan proses penjagalan pada ke 17 ekor kambing miliknya. Dirinya justru baru menyadarinya pada pagi hari, saat akan memberikan makanan kepada ternaknya yang ternyata sudah tinggal jeroannya saja itu.

"Sama sekali tidak ada firasat, biasanya saya bawa senter keluar untuk ngecek. Tapi semalam sehabis nobar bola, karena kecewa Indonesia kalah kita langsung pada tidur," ungkap Sawuang kepada wartawan, Selasa, (30/04/2024).

Orang tua yang sudah cukup usia itu juga mengaku sangat teriris hatinya, lantaran ternak mereka yang di pelihara dari kecil dan merupakan hasil jerih payahnya harus mengalami perlakuan biadab para pencurinya.

Kedua pasutri tersebut, akhirnya hanya bisa pasrah namun juga berharap, agar kiranya pihak aparat penegak hukum khususnya kepolisian dapat segera menindaklanjuti kasus ini. Pasalnya, sudah banyak terjadi kasus serupa meskipun pelakunya pernah ada yang berhasil ditangkap namun tidak jua membuat mereka jera untuk kembali melakukan kejahatannya.

"Saya sih pengennya pelaku ditangkap, soalnya kasihan masyarakat sudah banyak yang jadi korban. Tapi anehnya pelaku kok masih ada aja," pungkas Sawuang. (FC-Goest)

Editor : suarapublik

suara-publik.com skyscraper